Ujian keterampilan kaya apa sih? (First post! Hehe)

Kalo diinget2 lagi pas dulu, waktu itu aku pengennya kuliah di itb khususnya dkv (desain komunikasi visual). Sekarang aku udah kuliah di semester yg kedua ย (bukan di prodi itu tentunya haha). Pasti yg pada pengen ngambil fsrd itb pada penasaran kan ujian keterampilan seperti apa? Informasi yg memuat ujian keterampilan ini pun terbatas, alias ga banyak (ya iyalah๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚) udah weh yuk cus langsung to the point.

Ini sih yg aku inget (bagian ini merupakan gimana aku mempersiapkan ujian keterampilan itu)
Waktu itu kita (temen2 sesekolah) udah beres un, kita jadi pengangguran selama kira2 sebulan lebih lah buat nungguin hasil un. Sebagian orang menggunakan waktu sebulan itu buat santai2, ada yg belajar buat sbmptn, nungguin kuliah buat yg ikut jalur raport, dan masih banyak lagi. Kalo aku ikut kelompok orang yg mempersoapkan sbmptn, larena aku emang gagal di jalur undangan sih hahaha.

Nah pas belajar sbmptnnya itu, aku ngegambbar dikit2 lah, gambarnya bukan scenery (suasana) atau still life yg akan diujikan di uji keterampilan nanti, tapi gambar oc2an yg bakal muncul di deviant art, ga diupload sih, hasil gambarnya juga udah aku buang.

Waktu itu aku pernah les privat ngegambar, mentornya manggil orang dari stsi (yg di samping jalan cijagra bandung). Kebetulan mamah aku ketemu sama orang itu pas pameran, dia oke2 mau ngebimbing aku buat persiapan portofolio jalur undangan.

Kira2 3 minggu (or less) sebelum ujian keterampilan itu, mamah ku nanya kesiapan aku buat uji keterampilan, pas ditanya2 ternyata aku belun siap. Soft skill yg aku dapet dari bikin portfolio itu udah memudar. Akhirnya aku di les-in di bimbel yg khusus buat ngemantepin orang yg ingin ujian keterampilan. Nama bimbelnya SR, lokasinya depan pdam bandung. Sekali2 kalian main deh ke sana buat tanya2. Yg ngajarnya juga orang itb kok.

Nah yg bikin aku aneh itu, meskipun udah kurang dari sebulan ujiam keterampilannya, mereka ga mau give up buat ngajarin aku. Aku latihan 8 jam sehari dari senin sampe jumat (ga tau kamis ya lupa)

Bagian ini adalah suasana ujian keterampilan (aku bahasnya pendek aja ya, da ini udah mau mulai belajar)
Jadi pertama kita daftar dulu di meja yg ngejajar panjang. Di tiap meja ada tulisan a-i j-u, dst. Terus di meja itu ktp kita diperiksa l, nanti dikasih nomor antrian yg menentukan kita ujiannya di aula barat atau timur. Habis daftar itu nunggunya lama loh! Ujiannya jam 1 (atau jam 2) sedangkan kita daftar dari jam 8. Waktu itu emang disuruh pake seragam.

Pas kertas pengumumannya udah keluar, pesertanya jadi pada ricuh! Papan pengumumannya cuma selebar 6 meter bolak balik. Pesertanya 500 lebih, kebayang kan? Aku kepisah sm temen2 aku, aku kebagian aula timur kalo ga salah.

Nah begitu masuk, kirain aku aula lah aula biasa ya, minimal ada lapang basketnya kaya aula sma aku hihi. Padahal aula itb itu jauuuh lebih besar. Mirip aula di hogwarts gitu deh, lampu neonnya disusun kaya chandelier, lucu banget deh. Jadi pengen ngerayain wedding di sini haha.

Nah begitu kita masuk, pengawasnya ngangkat kertas yg menunjukan kita kelompok mana. Aku ikut kelompok 22. Kursinya itu yg sandarannya tinggi, berbusa, kaya kursi buat dosen (ga ada rodanya). Kursi2 itu disusun membentuk persegi panjang, jadi antar kursi itu rapet2. Padahal lebih lebar kertasnya daripada kursi. Kiri kanan aku ngeset kertasnya horizontal. Kalo aku masang kertasnya horizontal, kertas aku bakal numpukin kertas mereka, ya udahlah aku masangnya vertikal ๐Ÿ˜ฅ (oh iya, pas kita udah masuk kelompok, kita bebas kok mau duduk di mana aja, pastikan dapet view yg gampang ya :))

Ujian pertama, kita disuruh gambar still life, waktu itu semua kelompok disuruh ngegambar tanaman tanpa bunga dalam pot. Potnya ditaro di lantai, semuanya dapet tampak atas. Aku ngeliat orang depan aku yg ngulang gambarannya padahal tinggal 30 menit lagi. Enaknya ujian keterampilan itu kita boleh nyontek gambaran orang lain, buat bahan detail dan gaya arsirnya hahaha. Di gambar still life, hindari distorsi. Jangan sampe gambar objeknya penyon. Waktunya sekitar 1,5 jamย  or less.

Pas tes kedua, kalian pernah ga ikut psikotes, yg tugasnya ngelanjutin objek yg ada di kertas, terus kita bentuk objek itu mau jadi apa. Misalnya ada garis curve, dari garis itu kita bisa gambar mulut buat orang yg lagi senyum. Ngerti kan? Yg pernah bimbel pasti tau lah. Kita disiapin kertas segede a4, berlembar2 kira2 ada 10 atau lebih. Di setiap kertas udah digambarin objek yg berupa curve dengan tema tersendiri tiap kertas. Aku masih inget 3 lembar terakhir ada curve yg mirip simbol @ tapi dirotate, temanya itu yg kesatu, penggugah semangat, terus apa ya lupa, ada hubungannya sama makanan. Terus kertas yg lain ada yg curve nya mirip sayap kupu2. Aku ngegambar gedung dpr. Waktunya 30-60 menit. Gambarnya ga usah bagus2 amat, yg penting si kertasnya itu (kalo bisa) penuh.

Nah tes terakhir yaitu ngegambar suasana alias scenery. Temanya ada 2. Ada kepanikan penumpang angkot karena angkotnya kebakaran. Yg kedua kepanikan pengunjung kebon binatang (bonbin) gara2 ada harimau lepas. Aku milihnya yg angkot, aku gambar mang angkotnya lagi lari sambil pegang ember, ada yg jatoh gara2 didorong sm penumpang lain, ada yg pacaran cowonya ngecomfort cewenya gitu deh hehe, sm bapa2 yg ekspresinya takut sambil lari. Waktunya 1,5
jam. ga lebih ga kurang. Tebelin arsirannya ya.

Yah yg aku pengen sampaikan sih, kalo kalian pengen banget masuk fsrd, cepetan bimbel gambar sedini mungkin. Practice makes perfect. 1% bakat 99% kerja keras.

Pas mau tes, kalian ga perlu beli papannya kok, karena emang udah disedian sm panitia. Good luck everyone!! ๐Ÿ™†๐Ÿฑ๐Ÿ™†

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s