Testimoni Bukalapak

Hi guys! Rasanya udah lama nih ga ngepost testimonial di blog ini, maklum ya lagi book diet, jadi jarang2 beli beli online deh.πŸ˜‹

Nah e-commerce yang akan dibahas disini yaitu bukalapak! Pasti udah pada denger kan, dari internet atau iklan di tv. Keunikan bukalapak yaitu pembeli akan mentransfer uangnya ke rek. bukalapak, bukan ke rek. pelapaknya secara langsung. Kalo barangnya udah nyampe di tangan pembeli, baru deh pelapak akan menerima uang pembeli yg ada di rek. milik bukalapak ini. Hasilnya gimana yaa? Apakah tetep aman?

Nah dari pengalaman aku sih, ada 2/3 transaksinya berjalan mulus, salah satunya engga. Gini nih ceritanya:

Pertama, aku udah nemu buku2 yg sedang aku koleksi. Buku2 itu tersebar di 3 pelapak yg berbeda. Yg pertama, pelapak yg sudah dapat feedback banyak dan digolongkan sebagai juragan oleh web bukalapak.
Yg kedua, pelapak yg ngga ngejual banyak, tapi feedbacknya bagus2
Yg ketiga, pelapak yg sudah digolongkan sebagai pedagang besar, tapi dia jualan alat2 kecantikan. Sedangkan barang yg akan kubeli itu adalah buku novel tua. Ga nyambung kan?

Thus, aku beli dehΒ  buku2 itu. Kalo kita beli dengan pembayaran transfer antar bank, kita akan dikenakan biaya tambahan yg disebut kode pembelian. Jadi misalnya, aku beli buku Madicken dan Lisabeth seharga 20.000, ditambah ongkir sebesar 11.000 maka totalnya menjad 31 ribu, tapi kita harus mentransfer sebesar 31.585. Nominal 585 rupiah itu menjadi ciri khas bahwa itu adalah uang transaksi punya kita. Paham kan?

Karena aku belanja dari 3 pelapak yg berbeda, aku dapet tambahan 3 jenis kode transaksi di setiap pelapak itu. Waktu di atm rada repot juga sih, karena kalo disekaligusin nominalnya, takutnya pabeulit dan malah ga kesinkron sm sistem bukalapak. Jadi deh aku ketik satu per satu. Indonesia- ketik nomor pin – menu lain – transfer – rek bank – konfirmasi – ya – ya – ulang lagi sampe 3 kaliπŸ˜’

Setelah trf, ga nyampe 2 menit, transaksiku sudah dikonfirm oleh bukalapak. Setelah itu, aku bisa ngirim pesan terhadap pelapak yg bersangkutan untuk menanyakan “kapan dikirim ya a?” Dan sebagainya. Pelapak dikasih waktu sekitar 2-3 hari untuk mengirim barang ke pembeli

Tapi kok pelapak yg nomor 3 ga ngeread message aku ya? Padahal udah aku kirim berkali2 di rentang waktu yg lumayan jauh.

Nah akhirnya barang dari pelapak 1 dan 2 sedang otw menuju kotaku! (Kalau barang yg sedang dikirim nanti akan diberi no. Resi kok). Eh tapi pelapak no. 2 kok ngirimnya pake wahana yg 6000 ya? Padahal aku kan minta pake pos yg 10.000 hadeuh-,-

Pelapak no.3 masih belum juga ngereply message aku, boro2 udah ngirim. Waktu sebelum beli juga aku ngerasa aneh sih, buku yg aku pesen kan dicetak terakhir tahun 2004, kok di tampilan lapak dia stoknya sampe >100 ?

Last but not least, buku yg dari pelapak 1 dan 2 udah sampai! Semuanya in acceptable condition. Biarin lah daripada kehabisan.

Eh transaksi yg dari pelapak no. 3 malah ditolak sama dia-,- uang yg aku trf ke rekening bukalapak dikembaliin ke buka dompet. Mungkin e-money nya buka lapak ya. Uang buka dompet itu sengaja ga dicairin, siapa tau aku perlu beli2 di sini lagi.

Setelah selang waktu kira2 1 bulan dari pembelian terakhir di e-commerce ini, aku mau beli barang2 lagi di sini. Yaitu tea infuser lucu (buat hadiah ulang tahun ade aku), dan buku bekas untuk koleksiku

Kali ini, aku membeli dari sisa uang buka dompet sebelumnya. Oh iya, kalo belanja menggunakan uang buka dompet, ga akan ada kode2 transaksi yg memberatkan. Rada enak sih, tapi kalo mau isi saldo buka dompet, kita dikenakan kode transaksi.

Sejauh ini sih,Β  pesanan tea infuser lancar2 aja (meskipun barang belum dikirim). Tapi transaksi buku yg aku pesen dari app bukalapak bikin gereget.

Jadi ceritanya, aku pengen beli buku Astrid lindgren – kami anak anak bullerbyn seharga 25 ribu. Tampilan di app, ada tahap 1: yaitu kita memilih alamat pengiriman, memilih jasa ekspedisi, mengecek no. Telp dan sebagainya. Di tahap ini, saldo sisa buka dompetku ga tampilin. Aku kira sih, uangnya udah pas pasan sm harga bukunya, jadi aja aku pilih yg wahana 6.000,

Di tahap 2: aku tinggal milih mau bayar pake buka dompet/ indomaret/ bank trf/ atau internet banking. Nah di tahap 2 ini yg bikin kacau. Pas di tahap 2, eh saldo buka dompetku mencukupi untuk bayar ongkir yg lebih mahal. Aku pengen kembali ke tahap 1, eh tapi ga bisa. Terus aku pencet deh tombol back hp. Kemudian ada tulisan “anda yakin akan keluar dari transaksi?” Ya iyalah.

Eh kok ada notif sih?😨

Lah, kok aku disuruh bayar pake bank transfer????😨:o:twisted:

Aku cancel tetep ga bisa. Aku punya waktu sampe jam 11 buat ngelunasin pembelian ini. EH TAPI TENTU SAJA AKU GA MAU. WONG MASIH ADA UANG DI BUKA DOMPET KOK MALAH TRANSFER UANG YG ADA DI BANK? :twisted:😠

Yah lapur deh ini mah, nanti aku ngomong deh sama pelapak yg bersangkutan, semoga dia ngerti

Pesan moral: berhati-hatilah kalau barang wishlist sudan masuk di keranjang bukalapak

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s